Albert Einstein salah satu diantara ilmuan hebat yang saya kagumi


Awal kehidupan dan pendidikan
Albert Einstein (/ æ lb ər t aɪ NST aɪ n /; Jerman: [albɐt aɪnʃtaɪn] (mendengarkan); 14 Maret 1879 – 18 April 1955) adalah seorang Jerman – fisikawan teoritis lahir yang mengembangkan teori relativitas umum, mempengaruhi sebuah revolusi dalam fisika. Untuk prestasi ini, Einstein sering dianggap sebagai bapak fisika modern. Ia menerima Hadiah Nobel 1921 dalam Fisika “untuk sumbangannya pada teori fisika, dan khususnya untuk penemuan hukum efek fotolistrik” Yang terakhir ini penting dalam membangun teori kuantum dalam fisika.

Dekat awal karirnya, Einstein berpikir bahwa mekanika Newton tidak lagi cukup untuk mendamaikan hukum mekanika klasik dengan hukum medan elektromagnetik. Hal ini menyebabkan perkembangan teori khusus relativitas-nya. Dia menyadari, bagaimanapun, bahwa prinsip relativitas juga dapat diperluas untuk bidang gravitasi, dan dengan teori berikutnya tentang gravitasi pada tahun 1916 , ia menerbitkan sebuah makalah tentang teori relativitas umum. Dia terus menangani masalah mekanika statistik dan teori kuantum, yang menyebabkan penjelasan nya teori partikel dan gerakan molekul. Dia juga meneliti sifat termal cahaya yang meletakkan dasar teori foton cahaya. Pada tahun 1917 , Einstein menerapkan teori relativitas umum untuk model struktur alam semesta secara keseluruhan. Ia mengunjungi Amerika Serikat saat Hitler berkuasa pada tahun 1933 , dan tidak kembali ke Jerman, tempat ia menjadi profesor di Berlin Academy of Sciences. Dia menetap di Amerika Serikat, menjadi warga pada tahun 1940 . Pada malam Perang Dunia II, ia membantu mengingatkan Presiden Franklin D. Roosevelt bahwa Jerman mungkin mengembangkan senjata atom, dan merekomendasikan bahwa AS memulai penelitian serupa. Kemudian, bersama-sama dengan Bertrand Russell, Einstein menandatangani Manifesto Russell-Einstein, yang menyoroti bahaya senjata nuklir. Einstein mengajar fisika di Institute for Advanced Studi di Princeton, New Jersey, sampai kematiannya pada tahun 1955 . Einstein menerbitkan lebih dari 300 makalah ilmiah bersama dengan lebih dari 150 karya non- ilmiah. kecerdasan-Nya yang besar dan orisinalitas telah membuat kata “Einstein” identik dengan jenius. Biografi einstein Kiri ke kanan: Conrad Habicht, Maurice Solovine dan Einstein, yang mendirikan kehidupan Olympia Akademi dan pendidikan dini Albert Einstein dilahirkan di Ulm, di Kerajaan Württemberg di Kekaisaran Jerman pada tanggal 14 Maret 1879 . Ayahnya adalah Hermann Einstein, seorang salesman dan insinyur. Ibunya bernama Pauline Einstein (née Koch). Pada tahun 1880 , keluarganya pindah ke Munich, di mana ayahnya dan pamannya mendirikan Elektrotechnische Fabrik J. Einstein & Cie, perusahaan yang memproduksi peralatan listrik berdasarkan arus searah. Einstein adalah non-Yahudi yang taat. Albert menghadiri sebuah sekolah dasar Katolik dari usia lima untuk tiga tahun. Kemudian, pada usia delapan, Einstein dipindahkan ke Lapangan Tenis Luitpold mana ia menerima pendidikan sekolah dasar dan menengah maju sampai ia meninggalkan Jerman tujuh tahun kemudian. Meskipun telah berpikir bahwa Einstein telah kesulitan pidato awal, hal ini dibantah oleh Albert Einstein Arsip, dan ia unggul di sekolah pertama yang ia menghadiri. Ayahnya pernah menunjukkan kepadanya kompas kantung, Einstein menyadari bahwa harus ada sesuatu yang menyebabkan jarum untuk bergerak, meskipun “ruang kosong” jelas. Ketika ia tumbuh, Einstein membangun model dan alat mekanik untuk bersenang-senang dan mulai menunjukkan bakat untuk matematika. Pada tahun 1889 , Max Talmud (kemudian berubah ke Max Talmey) memperkenalkan Einstein sepuluh tahun pada teks-teks kunci dalam ilmu pengetahuan, matematika dan filosofi, termasuk Kritik Immanuel Kant of Pure Reason dan Elemen Euclid (yang Einstein disebut “kecil suci geometri buku “). Talmud adalah seorang mahasiswa kedokteran miskin Yahudi dari Polandia. Komunitas Yahudi mengatur agar Talmud untuk mengambil makanan dengan Einstein setiap minggu pada hari Kamis selama enam tahun. Selama waktu ini Talmud sepenuh hati dipandu Einstein melalui banyak kepentingan pendidikan sekuler. Pada tahun 1894 , perusahaan ayahnya gagal: arus searah (DC) kehilangan Perang Arus untuk alternating current (AC). Dalam mencari bisnis, keluarga Einstein pindah ke Italia, pertama Milan dan kemudian, beberapa bulan kemudian, ke Pavia. Ketika keluarganya pindah ke Pavia, Einstein tinggal di Munich untuk menyelesaikan studinya di Luitpold Gymnasium. Ayahnya dimaksudkan untuk dia untuk mengejar teknik elektro, tapi Einstein bentrok dengan pihak berwenang dan membenci rejimen sekolah dan metode pengajaran. Dia kemudian menulis bahwa semangat belajar dan berpikir kreatif hilang dalam belajar hafalan yang ketat. Pada musim semi tahun 1895 , ia mengundurkan diri untuk bergabung dengan keluarganya di Pavia, meyakinkan sekolah untuk membiarkan dia pergi dengan menggunakan catatan dokter. Selama waktu ini, Einstein menulis karya ilmiah yang pertama, “The Investigasi Negara Aether di Magnetic Fields”. Einstein diterapkan secara langsung ke Eidgenössische Polytechnische Schule (ETH) di Zurich, Swiss. Kurang sertifikat Matura diperlukan, ia mengambil ujian masuk, yang ia gagal, meskipun ia mendapat nilai yang luar biasa dalam matematika dan fisika. Albert Einstein dikirim Aarau, di utara Swiss untuk menyelesaikan sekolah menengah. Sementara penginapan dengan keluarga Profesor Jost Winteler, ia jatuh cinta dengan putri Winteler, Marie. (Saudara perempuannya kemudian menikah dengan Maja Wintelers ‘ anak, Paulus.) Di Aarau, Einstein belajar Maxwell’ s teori elektromagnetik. Pada usia 17 , dia lulus, dan, dengan persetujuan ayahnya, meninggalkan kewarganegaraan dalam Kerajaan Württemberg Jerman untuk menghindari wajib militer, dan pada tahun 1896 ia terdaftar dalam matematika empat tahun dan program pengajaran fisika diploma di Politeknik di Zurich. Marie pindah ke Olsberg Winteler, Swiss untuk posting mengajar. Calon istri Einstein, Mileva Marić, juga terdaftar di Politeknik tahun yang sama, satu-satunya perempuan di antara enam siswa dalam matematika dan fisika bagian dari diploma mengajar. Selama beberapa tahun berikutnya, Einstein dan persahabatan Marić ini berkembang menjadi asmara, dan mereka membaca buku bersama di ekstra kurikuler fisika di mana Einstein mengambil bunga meningkat. Pada tahun 1900 Einstein dianugerahi diploma pengajaran Politeknik Zurich, tapi Marić gagal dalam ujian dengan nilai miskin di komponen matematika, teori fungsi. Ada pernyataan bahwa Marić berkolaborasi dengan Einstein pada 1905 dirayakan kertas nya, tapi sejarawan fisika yang telah mempelajari isu tersebut tidak menemukan bukti bahwa dia membuat setiap kontribusi substantif.
Keluarga Einstein

atau KLIK DISINI untuk melihat foto keluarganya
Pernikahan dan anak Artikel utama: Einstein keluarga Pada awal tahun 1902 , Einstein dan Mileva memiliki seorang putri Marić mereka bernama Lieserl dalam korespondensi, yang lahir di Novi Sad dimana orangtua tinggal Marić. Nama lengkap nya adalah tidak diketahui, dan nasibnya tidak menentu setelah 1903 . Einstein dan Marić menikah pada Januari 1903 . Pada bulan Mei 1904 , anak pertama pasangan itu, Hans Albert Einstein, lahir di Bern, Swiss. Putra kedua mereka, Eduard, lahir di Zurich pada bulan Juli 1910 . Pada tahun 1914 , Einstein pindah ke Berlin, sedangkan istrinya tetap di Zurich dengan anak-anak mereka. Marić dan Einstein bercerai pada tanggal 14 Februari 1919 , telah hidup terpisah selama lima tahun. Einstein menikah Elsa Lowenthal (Einstein née) pada tanggal 2 Juni 1919 , setelah memiliki hubungan dengannya sejak 1912 . Dia adalah sepupunya maternal dan sepupunya keduanya dari ayah. Pada 1933 , mereka beremigrasi secara permanen ke Amerika Serikat. Pada tahun 1935 , Elsa Einstein didiagnosis dengan masalah jantung dan ginjal dan meninggal pada bulan Desember 1936 . Paten kantor Setelah lulus, Einstein menghabiskan hampir dua tahun frustasi mencari pos mengajar, tapi ayah teman sekelas mantan membantunya mengamankan pekerjaan di Bern, di Kantor Federal untuk Kekayaan Intelektual, kantor paten, sebagai pemeriksa asisten.
Biro urusan paten

Dia dievaluasi aplikasi paten untuk perangkat elektromagnetik. Dalam posisi 1903 Einstein di Kantor Paten Swiss menjadi permanen, meskipun ia melewati untuk promosi sampai dia “sepenuhnya menguasai teknologi mesin”. Sebagian besar karyanya di kantor paten yang berhubungan dengan pertanyaan tentang transmisi sinyal listrik dan listrik-mekanik sinkronisasi waktu, dua masalah teknis yang muncul mencolok dalam percobaan berpikir bahwa akhirnya menyebabkan Einstein untuk kesimpulan radikal tentang sifat cahaya dan hubungan mendasar antara ruang dan waktu. Dengan beberapa teman ia bertemu di Bern, Einstein memulai sebuah kelompok diskusi kecil, self-mengejek bernama “The Olympia Akademi”, yang bertemu secara teratur untuk membahas sains dan filsafat. Pembacaan mereka termasuk karya Henri Poincaré, Ernst Mach, dan David Hume, yang dipengaruhi ilmiah dan filosofis outlook.Einstein resmi 1921 potret setelah menerima Penghargaan Nobel dalam Fisika.

Karir akademik

Pada tahun 1901 , Einstein memiliki makalah tentang gaya kapiler dari jerami yang diterbitkan dalam Annalen der Physik bergengsi.
Pada tanggal 30 April 1905 , ia menyelesaikan tesis, dengan Alfred Kleiner, Profesor Fisika Eksperimental, menjabat sebagai penasihat pro-forma. Einstein dianugerahi gelar PhD oleh University of Zurich. Disertasi berjudul “Sebuah Penentuan Baru Dimensi Molecular”. Pada tahun yang sama, yang telah disebut annus Einstein mirabilis atau “tahun keajaiban”, ia menerbitkan empat makalah terobosan, pada efek fotolistrik, gerak Brown, relativitas khusus, dan kesetaraan materi dan energi, yang membawa dia ke pemberitahuan dunia akademis. Dengan 1908 , ia diakui sebagai ilmuwan terkemuka, dan dia diangkat dosen di University of Bern. Tahun berikutnya, ia mengundurkan diri dari kantor paten dan dosen untuk mengambil posisi fisika pemandu wisata di University of Zurich. Dia menjadi profesor penuh di Karl-Ferdinand University di Praha pada 1911 . Pada tahun 1914 , ia kembali ke Jerman setelah ditunjuk direktur Institut Kaiser Wilhelm untuk Fisika (1914 -1932) dan seorang profesor di Universitas Humboldt Berlin, meskipun dengan klausul khusus dalam kontraknya yang membebaskan dia dari mengajar yang paling kewajiban. Ia menjadi anggota Akademi Ilmu Pengetahuan Prusia. Pada tahun 1916 , Einstein diangkat presiden Jerman Physical Society (1916 -1918) . Pada tahun 1911 , ia menghitung bahwa, berdasarkan teori baru tentang relativitas umum, cahaya dari bintang lain akan dibengkokkan oleh gravitasi Matahari. Prediksi itu diklaim dikonfirmasi oleh pengamatan yang dilakukan oleh sebuah ekspedisi Inggris yang dipimpin oleh Sir Arthur Eddington selama gerhana matahari 29 Mei 1919 . Laporan media internasional dunia ini Einstein yang terkenal. Pada tanggal 7 November 1919 , koran Inggris terkemuka The Times dicetak judul spanduk bertuliskan: “Revolusi dalam Ilmu – Teori Baru Universe – Newtonian ide terguling”. (Jauh hari kemudian, pertanyaan itu muncul apakah pengukuran cukup akurat untuk mendukung teori Einstein.) Pada tahun 1921 , Einstein dianugerahi Hadiah Nobel dalam Fisika. Karena relativitas masih dianggap agak kontroversial, secara resmi diberikan untuk penjelasannya tentang efek fotolistrik. Dia juga menerima Copley Medal dari Royal Society pada tahun 1925 .

Bepergian ke luar negeri

Einstein mengunjungi New York City untuk pertama kalinya pada tanggal 2 April 1921 , di mana ia menerima sambutan resmi oleh Walikota, diikuti oleh tiga minggu kuliah dan resepsi. Dia melanjutkan untuk memberikan kuliah beberapa di Columbia University dan Princeton University, dan di Washington ia didampingi wakil dari National Academy of Science pada kunjungan ke Gedung Putih. Setelah kembali ke Eropa ia adalah tamu dari negarawan Inggris dan filsuf Viscount Haldane di London, di mana ia bertemu beberapa tokoh ilmiah, intelektual dan politik terkenal, dan menyampaikan kuliah di College Kings. Pada tahun 1922 , dia melakukan perjalanan di seluruh Asia dan kemudian ke Palestina, sebagai bagian dari perjalanan enam-bulan dan tur berbicara. Perjalanannya termasuk Singapura, Ceylon, dan Jepang, di mana ia memberikan serangkaian kuliah untuk ribuan Jepang. Kuliah pertama di Tokyo berlangsung empat jam, setelah itu ia bertemu dengan kaisar dan permaisuri di Istana Kekaisaran di mana ribuan orang datang untuk menonton. Einstein kemudian memberi kesan- kesan dari Jepang dalam sebuah surat kepada anak-anaknya: “Dari semua orang yang saya temui, yang paling saya sukai Jepang, karena mereka sederhana, cerdas, perhatian, dan memiliki perasaan untuk seni . ” Pada perjalanan pulang, ia juga mengunjungi Palestina selama 12 hari di apa yang akan menjadi satu-satunya kunjungan ke wilayah itu. “Dia disambut dengan keangkuhan besar Inggris, seolah-olah ia seorang kepala negara bukan seorang fisikawan teoritis”, menulis Isaacson. Ini termasuk salut meriam setibanya di kediaman komisaris tinggi Inggris, Sir Herbert Samuel. Selama satu penerimaan yang diberikan kepadanya, bangunan itu ” diserbu oleh kerumunan yang ingin mendengarnya”. Dalam berbicara Einstein untuk penonton, ia menyatakan kegembiraannya atas acara tersebut: Saya menganggap ini hari terbesar dalam hidupku. Sebelumnya, saya selalu menemukan sesuatu untuk menyesal di jiwa Yahudi, dan itu adalah kealpaan rakyatnya sendiri. Hari ini, saya telah dibuat senang dengan melihat orang- orang Yahudi belajar mengenali diri mereka sendiri dan untuk membuat diri mereka diakui sebagai kekuatan di dunia.
Pada perjalanan pulang, ia juga mengunjungi Palestina selama 12 hari di apa yang akan menjadi satu-satunya kunjungan ke wilayah itu. “Dia disambut dengan keangkuhan besar Inggris, seolah-olah ia seorang kepala negara bukan seorang fisikawan teoritis”, menulis Isaacson. Ini termasuk salut meriam setibanya di kediaman komisaris tinggi Inggris, Sir Herbert Samuel. Selama satu penerimaan yang diberikan kepadanya, bangunan itu “diserbu oleh kerumunan yang ingin mendengarnya”. Dalam berbicara Einstein untuk penonton, ia menyatakan kegembiraannya atas acara tersebut:

Saya menganggap ini hari terbesar dalam hidupku. Sebelumnya, saya selalu menemukan sesuatu untuk menyesal di jiwa Yahudi, dan itu adalah kealpaan rakyatnya sendiri. Hari ini, saya telah dibuat senang dengan melihat orang-orang Yahudi belajar mengenali diri mereka sendiri dan untuk membuat diri mereka diakui sebagai kekuatan di dunia

Imigran dari Jerman

Pada 1933, Einstein memutuskan untuk beremigrasi ke Amerika Serikat karena bangkitnya kekuatan Nazi di bawah Jerman yang baru kanselir, Adolf Hitler . Ketika mengunjungi universitas di Amerika pada bulan April 1933, ia belajar bahwa pemerintah Jerman baru telah lulus hukum melarang orang Yahudi dari memegang posisi resmi apapun, termasuk mengajar di universitas. Sebulan kemudian, pembakaran buku Nazi terjadi, dengan karya-karya Einstein sedang di antara mereka dibakar, dan Nazi menteri propaganda Joseph Goebbels menyatakan, “intelektualisme Yahudi adalah mati.” Einstein juga belajar bahwa namanya berada di daftar target pembunuhan, dengan “karunia $ 5.000 pada kepalanya”. Salah satu majalah Jerman termasuk dia dalam daftar musuh-musuh rezim Jerman dengan kalimat, “belum digantung”.

Einstein melakukan ketiga dua bulan mengunjungi profesor di Institut Teknologi California saat Hitler berkuasa di Jerman. Setelah kembali ke Eropa pada bulan Maret 1933 ia tinggal di Belgia selama beberapa bulan, sebelum pindah ke Inggris sementara.

Dia mengambil posisi di Institute for Advanced Studi di Princeton, New Jersey, afiliasi yang berlangsung sampai kematiannya pada tahun 1955. Di sana, ia mencoba untuk mengembangkan teori medan terpadu dan untuk menolak penafsiran diterima fisika kuantum, keduanya tidak berhasil. Dia dan Kurt Gödel, seorang anggota Institut, menjadi teman dekat. Mereka akan berjalan-jalan bersama mendiskusikan karya mereka. Asisten terakhir adalah Bruria Kaufman, yang kemudian menjadi seorang ahli fisika terkenal.

Ilmuwan lain juga melarikan diri ke Amerika. Di antara mereka adalah pemenang Nobel dan profesor fisika teoretis. Dengan begitu banyak ilmuwan Yahudi lainnya sekarang dipaksa oleh keadaan untuk hidup di Amerika, sering bekerja berdampingan, Einstein menulis kepada seorang teman, “Bagi saya hal yang paling indah untuk berhubungan dengan denda beberapa orang Yahudi-sebuah milenium beberapa dari terakhir beradab lakukan berarti sesuatu setelah semua. ” Dalam surat lain ia menulis, “Dalam seluruh hidup saya belum pernah merasa begitu Yahudi seperti sekarang.”

Perang Dunia II dan Proyek Manhattan

Pada tahun 1939, sekelompok ilmuwan Hungaria yang termasuk imigran Hungaria Leo Szilard fisikawan berusaha untuk memperingatkan Washington penelitian bom atom Nazi yang sedang berlangsung. Peringatan kelompok ini adalah potongan .

Einstein dan Szilárd, bersama dengan pengungsi lainnya seperti Edward Teller dan Eugene Wigner, “dianggap sebagai tanggung jawab mereka untuk mengingatkan Amerika untuk kemungkinan bahwa ilmuwan Jerman akan memenangkan perlombaan untuk membangun sebuah bom atom, dan memperingatkan bahwa Hitler akan lebih dari bersedia untuk menggunakan senjata tersebut ” Pada musim panas tahun 1939, beberapa bulan sebelum awal Perang Dunia II di Eropa, Einstein dibujuk untuk meminjamkan prestise dengan menulis surat dengan Szilárd untuk Presiden Franklin D. Roosevelt untuk memperingatkan dia tentang kemungkinan itu. Surat tersebut juga merekomendasikan bahwa pemerintah AS memperhatikan dan terlibat langsung dalam penelitian uranium dan reaksi berantai penelitian terkait.

Surat diyakini “arguably stimulus kunci untuk adopsi AS investigasi serius menjadi senjata nuklir menjelang masuknya AS ke dalam Perang Dunia II”. Presiden Roosevelt tidak bisa mengambil risiko membiarkan Hitler memiliki atom bom pertama. Sebagai hasil dari surat Einstein dan pertemuannya dengan Roosevelt, Amerika Serikat memasuki “ras” untuk mengembangkan bom, menggambar pada “materi besar, keuangan, dan sumber daya ilmiah” untuk memulai Proyek Manhattan. Ini menjadi satu-satunya negara untuk mengembangkan sebuah bom atom pada Perang Dunia II.

Untuk Einstein, “adalah perang penyakit… D ia menyerukan perlawanan terhadap perang.” Tapi pada tahun 1933, setelah Hitler berkuasa penuh di Jerman, “meninggalkan dia pasifisme sama sekali Bahkan, ia mendesak kekuatan-kekuatan Barat untuk mempersiapkan diri terhadap serangan Jerman yang lain….” Pada tahun 1954, setahun sebelum kematiannya , Einstein mengatakan kepada teman lamanya, Linus Pauling, “Saya satu kesalahan besar dalam hidup saya – ketika saya menandatangani surat kepada Presiden Roosevelt merekomendasikan bahwa bom atom dibuat, tetapi ada beberapa pembenaran – bahaya bahwa Jerman akan membuat mereka …”

Kewarganegaraan AS

Einstein menjadi warga negara Amerika pada tahun 1940. Tidak lama setelah menetap ke karirnya di Princeton, ia menyatakan penghargaannya terhadap “meritokrasi” dalam budaya Amerika ketika dibandingkan dengan Eropa. Menurut Isaacson, ia mengakui “hak individu untuk berkata dan berpikir apa yang mereka senang”, tanpa hambatan sosial, dan sebagai hasilnya, individu itu “didorong” untuk lebih kreatif, suatu sifat dia menghargai dari pendidikan awal sendiri. Einstein menulis:

Apa yang membuat kedatangan baru yang ditujukan untuk negara ini adalah sifat demokratis antara orang-orang. Tidak ada yang merendahkan dirinya di hadapan orang lain atau kelas. . . Amerika muda memiliki nasib baik untuk tidak memiliki prospek terganggu oleh tradisi usang

Sebagai anggota dari Asosiasi Nasional untuk Kemajuan Orang Kulit Berwarna NAACP di Princeton yang berkampanye untuk hak-hak sipil Afrika-Amerika, Einstein berhubungan dengan sipil aktivis hak WEB Du Bois, dan pada tahun 1946 Einstein disebut “penyakit terburuk” rasisme Amerika. Dia kemudian menyatakan, “prasangka ras, yang sayangnya menjadi tradisi Amerika yang tidak kritis diturunkan dari satu generasi ke generasi berikutnya obat hanya pencerahan dan pendidikan.”.

Setelah kematian presiden pertama Israel, Chaim Weizmann, pada bulan November 1952, Perdana Menteri David Ben-Gurion ditawarkan Einstein posisi Presiden Israel, sebuah pos yang sebagian besar seremonial. Tawaran itu disampaikan oleh Duta Besar Israel di Washington, Abba Eban , yang menjelaskan bahwa menawarkan “mewujudkan penghormatan terdalam yang orang Yahudi dapat beristirahat di salah satu dari anak-anak nya” Namun, Einstein menolak, dan menulis dalam tanggapannya bahwa ia “sangat terharu”, dan “di sekali sedih dan malu “bahwa ia tidak bisa menerimanya:

Sepanjang hidupku aku telah berurusan dengan hal-hal yang obyektif, maka saya kurang baik bakat alami dan pengalaman untuk menangani dengan baik dengan orang dan untuk melaksanakan fungsi resmi. Saya semakin tertekan atas keadaan ini karena hubungan saya dengan orang-orang Yahudi menjadi manusia terkuat dasi saya setelah saya mencapai kejelasan yang lengkap tentang posisi genting kita di antara bangsa-bangsa di dunia

Kematian

Pada tanggal 17 April 1955, Albert Einstein mengalami pendarahan internal yang disebabkan oleh pecahnya suatu aneurisma aorta perut, yang sebelumnya telah diperkuat melalui pembedahan oleh Dr Rudolph Nissen pada tahun 1948. Ia mengambil konsep pidato dia mempersiapkan untuk penampilan televisi memperingati ulang tahun Negara Israel ketujuh dengan dia ke rumah sakit, namun dia tidak hidup cukup lama untuk menyelesaikannya. Einstein menolak operasi, mengatakan: “Saya ingin pergi ketika aku ingin ini berasa untuk memperpanjang hidup artifisial yang telah saya lakukan bagian saya, sekarang saatnya untuk pergi, aku akan melakukannya dengan elegan Dia meninggal di Princeton Rumah Sakit pagi-pagi berikutnya…. pada usia 76, setelah terus bekerja sampai mendekati akhir.
Selama autopsi, ahli patologi dari Princeton Rumah Sakit, Thomas Stoltz Harvey, dihapus otak Einstein untuk pengawetan tanpa izin dari keluarganya, dengan harapan bahwa neuroscience masa depan akan mampu menemukan apa yang membuat Einstein begitu cerdas. Einstein tetap dikremasi dan abunya yang tersebar di sebuah lokasi yang dirahasiakan.
Dalam ceramahnya di peringatan Einstein, ahli fisika nuklir Robert Oppenheimer diringkas kesannya dia sebagai seseorang: “Ia hampir seluruhnya tanpa kecanggihan dan sepenuhnya tanpa keduniawian ada selalu bersamanya kemurnian indah sekaligus kekanak-kanakan dan sangat keras kepala….”

Ditulis dalam Uncategorized. 1 Comment »

Satu Tanggapan to “Albert Einstein salah satu diantara ilmuan hebat yang saya kagumi”

  1. supeksa Says:

    Maaf teman2. saya mengambil artikel tentang einstein dari beberapa sumber. termasuk bahasanya belum saya atur. semoga dengan membaca artikel ini . timbul motivasi untuk belajar dan terus belajar. selayaknya einstein. ilmuan yang hebat.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: