AWATARA, perwujudan tuhan untuk menyelamatkan dunia



Awatara merupakan perwujudan tuhan manifestasinya sebagai Wisnu yang turun untuk menyelamatkan dunia beserta alam semesta dan isinya.

Dalam Bhagawadgita , salah satu kitab suci agama Hindu selain Weda , Kresna sebagai perantara Tuhan Yang Maha Esa bersabda:

“ Yadā yadā hi dharmasya glānir bhavati bhārata abhyutthānam adharmasya tadātmanam srjāmy aham paritrānāya sādhūnām vināśāya ca duskrtām dharma samsthāpanarthāya sambavāmi yuge yuge

( Bhagavad-gītā , 4.7-8)

Arti : Manakala kebenaran merosot dan kejahatan merajalela, pada saat itulah Aku akan turun menjelma ke dunia, wahai keturunan Bharata ( Arjuna ). Untuk menyelamatkan orang-orang saleh dan membinasakan orang jahat dan menegakkan kembali kebenaran, Aku sendiri menjelma dari zaman ke zaman.

Agama Hindu mengenal adanya Dasa Awatara yang sangat terkenal di antara Awatara- Awatara lainnya. Dasa Awatara adalah sepuluh Awatara yang diyakini sebagai penjelmaan material Dewa Wisnu dalam misi menyelamatkan dunia. Dari sepuluh Awatara, sembilan diantaranya diyakini sudah pernah menyelamatkan dunia, sedangkan satu di antaranya, Awatara terakhir (Kalki Awatara), masih menunggu waktu yang tepat (konon pada akhir Kali Yuga ) untuk turun ke dunia. Kisah- kisah Awatara tersebut terangkum dalam sebuah kitab yang disebut Purana .

Matsya Awatara, sang ikan, muncul saat Satya Yuga

Kurma Awatara, sang kura-kura, muncul saat Satya Yuga

Waraha Awatara, sang babi hutan, muncul saat Satya Yuga

Narasimha Awatara, manusia berkepala singa, muncul saat Satya Yuga

Wamana Awatara, sang orang cebol, muncul saat Treta Yuga

Parasurama Awatara, sang Rama bersenjata kapak, muncul saat Treta Yuga

Rama Awatara, sang ksatria, muncul saat Treta Yuga Kresna Awatara, putra Wasudewa, muncul saat Dwapara Yuga

Buddha Awatara, pangeran Siddharta Gautama , muncul saat Kali Yuga

Kalki Awatara, sang pemusnah, muncul saat Kali Yuga

Menurut kitab-kitab purana , tak terhitung banyaknya Awatara yang pernah turun ke dunia ini. Awatara-awatara tersebut tidak selamanya merupakan “inkarnasi langsung” atau “ penjelmaan langsung” dari Sang Hyang Wisnu. Beberapa Awatara diyakini memiliki “jiwa yang terberkati” atau mendapat “kekuatan Tuhan” sebagai makhluk yang terpilih.

Purusha Awatara : Awatara pertama Sang Hyang Wisnu yang memengaruhi penciptaan alam semesta. Awatara tersebut yakni: Vasudeva Sankarshan Pradyumna Aniruddha

Menurut Bhagavad Gītā : Kāranodakaśāyi Vishnu (Mahā Vishnu): Wisnu yang berbaring dalam lautan penyebab dan Beliau menghembuskan banyak alam semesta ( galaksi?) yang jumlahnya tak dapat dihitung; Garbhodakaśāyī Vishnu: Wisnu masuk ke dalam setiap alam semesta dan menciptakan aneka rupa; Ksirodakasāyī Vishnu (Roh utama): Wisnu masuk ke dalam setiap makhluk dan ke dalam setiap atom.

Guna Awatara : Awatara-Awatara yang mengatur tiga macam aspek dalam diri makhluk hidup. Awatara-Awatara tersebut yakni:

Brahmā , pengatur nafsu dan keinginan ( Rajas )

Wisnu , pengatur sifat-sifat kebaikan ( Sattwam )

Çiwa , pengatur sifat kemalasan ( Tamas )

Lila Awatara : Awatara yang sering ditampilkan dalam kitab-kitab Purana , seperti Dasa Awatara dan Awatara lainnya. Awatara tersebut turun secara teratur ke dunia, dari zaman ke zaman untuk menjalankan misi menegakkan Dharma dan menunjukkan jalan Bhakti dan Moksha .

Manwantara Awatara : Awatara yang diyakini sebagai pencipta para leluhur dari umat manusia di muka bumi

Shaktyawesa Awatara : ada dua jenis – 1) makhluk yang merupakan penjelmaan Wisnu secara langsung; dan 2) makhluk diberkati yang mendapatkan kekuatan dari Wisnu. Jenis tersebut memiliki jumlah yang besar, dan merupakan Awatara yang istimewa. Awatara jenis ini, misalnya saja Narada Muni atau Sang Buddha . Awatara jenis tersebut kadang-kadang dikenal dengan sebutan Saktyamsavatar, Saktyaveshavatar atau Avesha avatar. Awatara lain yang termasuk jenis kedua, misalnya Parashurama , yang mana Dewa Wisnu tidak secara langsung menjelma. Dalam jenis yang kedua tersebut, menurut Srivaishnavism , ada dua macam lagi, yakni: 1) Wisnu memasuki jiwa makhluk yang terpilih tersebut (seperti Parashurama ); 2) Wisnu tidak memasuki jiwa secara langsung, namun memberikan kekuatan suci (misalnya Vyasa , penyusun Veda ). Awatara jenis kedua tersebut tidak dipuja sebagaimana mestinya Awatara yang lain. Hanya Awatara yang merupakan penjelmaan langsung yang kini sering dipuja, seperti Narasimha , Rama , dan Sri Krishna . Menurut aliran Waisnawa , Krishna merupakan Awatara yang tertinggi di antara Awatara yang lain. Namun, pengikut Sri Chaitanya (termasuk ISKCON ), Nimbarka , Vallabhacharya memiliki filsafat berbeda dengan pengikut aliran Waisnawa, seperti Ramanuja dan Madhva dan menganggap bahwa Krishna merupakan kepribadian dari Tuhan yang Maha Esa , dan bukan seorang Awatara belaka. Dalam beberapa filsafat Hinduisme , tidak ada perbedaan dalam memuja Sang Hyang Wisnu ataupun Awataranya karena semua pemujaan tersebut akan menuju kepada- Nya .

Hadiah untuk para pengunjung karena telah membuka blog ini maka akan saya berikan alamat website yang dikunjungi paling banyak dan mungkin sangat berguna, 1 2

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: