Otot pada hewan dan manusia


BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar belakang
Otot termasuk bagian tubuh yang penting dalam kehidupan semua aktivitas manusia, misalnya tersenyum,menari, menulis, menelan makanandan berdenyut jantung tidak terlepas dari aksi jaringan tubuh ini. Otot memiliki kemampuan berkontraksi sehingga dapat memendek dan melakukan relaksasi yang menyebabkan otot kembali ke dalam keadaan semula. Dengan berkontraksi otot mampu menggerakkan tubuh dan baian dalam tubuh kita. Misalnya, membengkokkan dan meluruskan kaki ketika berlari dan meremas eksofagus pada saat kita menelan makanan.


Pada manusia, otot merupakan bagian tubuh yang paling besar. Diperkirakan, setengah dari keseluruhan berat badan manusia berasal dari otot. Otot, dalam bahasa sehari-harinya dikenal sebagai daging. Otot bersama- sama rangka berfungsi menimbulkan gerak pada tubuhbaik secara keseluruhan atau sebagian. Hal ini disebabkan karena otot mempunyai sifat-sifat tertentu yang tidak dimiliki oleh jaringan-jaringan lain, seperti kemampuan memendek atau berkerut yang dikenal dengan kontraksi dan kemampuan mengendur atau relaksasi. Otot atau yang sehari-hari dikenal dengan sebutan daging disusun oleh serabut-serabut otot yang membentuk bekas-berkas otot yang dilapisi oleh jaringan ikat padat yang membentuk urat atau tendon untuk melekatnya otot pada tulang
Gerak yang timbul ketika otot mengalami kontraksi dapat terjadi karena kemampuan kita atau mungkin tanpa kita sadari, krena adanya jenis otot yang berbeda. Gerak adalah gambaran respon dari otot bila mendapat rangsangan, oleh karena itu gerak atau kontraksi sangat tergantung dari macam rangsang, besarnya rangsang maupun lamanya rangsangan itu berlangsung.

B. Rumusan masalah

1. Apa pengertian dari otot ?
2. Bagamanakah struktur dari otot ?
3. Apa komponen dari penyusun otot ?
4. Apa saja bagian-bagian otot ?
5. Coba sebutkan jenis-jenis otot ?
6. Bagamana sistem otot pada hewan ?
7. Bagaimanakah Perbandingan otot peada hewan ?
8. Sebutkanlah sifat dan fungsi otot ?
9. Bagaimanakah mekanisme kontraksi otot ?

C. Tujuan penulisan
1. Untuk mengetahui pengertian otot
2. Untuk mengetahui struktur otot
3. Untuk mengetahui komponen penyusun otot
4. Untuk mengetahu bagian-bagian otot
5. Untuk mengetahui jenis-jenis otot
6. Untuk mengetahui sitem otot pada hewan
7. Untuk mengetahui perbandingan otot hewan vertebrata
8. Untuk mengetahui sifat dan fungsi otot
9. Untuk mengetahui mekanisme kontraksi otot

BAB II
PEMBAHASAN
A. Pengertian
1. Pengertian Sistem Otot
Otot merupakan suatu organ /alat yang dapat bergerak ini adalah suatu penting bagi organisme. Gerak sel terjadi karena sitoplasma merubah bentuk (lihat pergerakan amuba). Pada sel-sel sitoplasma ini merupakan beneng-benang halus yang panjang disebut miofibril. Kalau sel otot yang mendapatkan ransangan maka miofibril akan memendek, dengan kata lain sel otot akan memendekkan dirinya ke arah tetentu(berkontraksi).
Pada jaringan otot, sel-sel atau serat otot itu biasanya bergabung dalam berkas-berkas, sehingga jaringan otot tidak hanya terdiri atas serat-serat otot saja. Karena harus melakukan kerja mekanis, serat-serat otot memerlukan banyak kapiler darah yang mendatangkan makanan dan oksigen, dan mengangkut keluar produk sisa toksik. Pembuluh-pembuluh darah itu terdapat di dalam jaringan ikat fibrosa, yang juga berguna untuk mengikat serat-serat otot menjadi satu dan sebagai pembungkus, pelindung sehingga tarikan dapat berlangsung secara efektif.
Komponen-komponen sel-sel otot seperti hal-hal yang lain, tetapi memiliki istilah khusus, membran sel disebut sarkolema, sitoplasma disebut sarkoplasma, retikulum endoplasma disebut retikulum sarkoplasma, dan mitokondria disebut sarkosoma.
Ada tiga macam otot digolongkan berdasarkan struktur dan fungsi, yaitu otot rangka, otot jantung, dan otot polos.

Otot merupakan alat gerak aktif karena kemampuan berkontraksi . otot memendek jika sedang berkontraksi dan memanjang jika berelaksasi. Kontraksi otot terjadi jika otot sedang melakukan kegiatan , sedangkan relaksasi otot terjadi jika otot sedang beristirahat.
Dengan demikian otot memiliki 3 karakter, yaitu:
a. Kontraksibilitas yaitu kemampuan otot untuk memendek dan lebih pendek dari ukuran semula, hal ini teriadi jika otot sedang melakukan kegiatan.
b. Ektensibilitas, yaitu kemampuan otot untuk memanjang dan lebih panjang dari ukuran semula.
c. Elastisitas, yaitu kemampuan otot untuk kembali pada ukuran semula.
2. Morfologi Otot

Otot tersusun atas dua macam filamen dasar, yaitu filamen aktin dan filamen miosin. Filamen aktin tipis dan filament miosin tebal. Kedua filamen ini menyusun miofibril. Miofibril menyusun serabut otot dan serabut otot-serabut otot menyusun satu otot.
B. Struktur Otot
Sejumlah besar otot dengan ukuran, bentuk dan struktur internal yang berbeda, merupakan penyusun rangka tubuh makhluk hidup (Abustam, 2009). Struktur dari otot-otot strip mengikuti skema organisasi secara umum : Kumpulan dari serat-serat otot yang bergabung satu sama lainnya dan ditopang oleh jaringan ikat yang banyak (Barone, 1968). Organisasi dari jaringan ikat ini memungkinkan untuk membedakan kelompok serat-serat muskuler menjadi kelompok pertama, kelompok kedua, kelompok ketiga dan kadang sampai kelompok empat (Legras dan Schmitt, 1973) .Pada otot besar, kelompok tingkat superior akan mengelompokkan kelompok dengan tingkat yang lebih rendah (inferior). Umumnya diketahui bahwa sifat-sifat reologik daging sangat tergantung pada kedua komponen tersebut: serat muskuler dan jaringan ika

Baca selengkapnya hubungi saya di email : supeksa@gmail.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: